dear amin;

"taubat itu limit masanya mati. dan mati, tarikhnya misteri".

Wednesday, March 2, 2016

gibran/gubran dan metafora proses hidup.

ahad malam, aku buat borak borak tentang The Prophet : Kahlil Gibran. borak borak yang ringan. sangat ringan. lebih ringan daripada total berat bukunya. tetapi buku buku nipis ini bukan sekadar nipis. nipis nipis buku ini, ideologi, falsafah dan cantiknya bahasa (susastera) di dalamnya, telah membuat buku ini diharamkan di malaysia.

dalam the prophet, susunan tajuk menjadi entiti sakral untuk memahami makna buku ini secara total. gibran menyusun the prophet bermula dengan the coming of the ship dan kemudian love, marriage, childern dan seterusnya. gibran menamatkan karya ini dengan death dan akhir sekali, farewell.

watak almustafa adalah metafora kehidupan sebagai manusia. di dunia. kehadiran almustafa ke orphalese tidak diceritakan bagaimana, bila dan dari mana. tetapi setelah tinggal di orphalese untuk beberapa tahun, almustafa ingin kembali ke tempat asalnya.

puisi yang paling aku gemar adalah tentang anak/children. mungkin kerana dunia aku sekarang berlegar antara belajar, dan keluarga, terutamanya thoriq. mungkin makna tulisan dalan tentang anak itu suda biasa aku dengar sebagai seorang bapa, tetapi olahannya buat aku kagum.









akan kembali membaca the prophet

Tuesday, February 23, 2016

lohong

apakah indikasi depresi buat seseorang. bagaimana mungkin satu jiwa itu sedar, yang dia terjatuh dalam lubang tekanan (tanpa bergesel pada tebing bertanah hatta beranting yang mungkin dapat menjadi penyelamat tempat berpaut)

apakah fikiran fikiran kosong yang memperlahan masa
apakah kemahuan kemahuan bodoh lagi gila
apakah cukup rasa aneh yang bukan biasa biasa.

apakah normal untuk seseorang itu terfikir...


























untuk hilang daripada dunia?




petang itu langit iskandariah tidak berapa sihat

mungkin emosi Mesir sedikit terganggu. dengan ura ura tentang bakal tercetus satu lagi revolusi rakyat yang mungkin lebih teruk daripada revolusi 25januari. mungkin lebih panjang. mungkin lebih berlumur darah dan peluh.

dan dengan hujan, suasana mesir itu menyejuk. hatinya tenang. dia ketemu ketenangan dalam renyai renyai hujan dan sayup sayup matahari. 

batata yang panas panas sedang keluar daripada ketuhar, siap untuk diratah, dikoyak badannya, terhasil pergelutan suhu kontra, menghasilkan wap yang asyik menari ke langit Alexandria. Sekeras keras batata, lembut juga setelah dihenyak haba. harmoninya Mesir dalam aspek kontra suasana, dan perselisihan gaya.

harmoni aku pula entah ke mana. hilang entah tidak dicari. lesap entah tak dijumpa.


*not mine

the people